Penelusuran Jejak 2

 

How small world!

Ternyata Pak Kim manajer QA yang dulu itu Ayahnya Tae Jong. Dan rumah Tae Jong waktu masih tinggal di sini, ya rumah yang sekarang Ara tinggali.  Ah… kalau begini perkaranya, Ayah atau Bunda pasti tahu alamat mereka di Seoul. Tapi… setelah Ara tahu alamatnya, trus gimana ya? Ara kan nggak mungkin ngantar Tae Jong ke sana. Mesti pakai alasan apa dia pergi ke Seoul? Kalaupun Ara telpon, cerita kalau jiwa-nya Tae Jong nyasar di sini, apa Pak Kim percaya?

***

“BunBun…!” Panggil Ara semangat, membatin, ‘Kok sepi sih? Tumben, sore-sore gini biasanya Bunda lagi di taman, sibuk sama bunga-bunganya.’

“Lho?” Ara menatap tidak percaya pada Bundanya.

“Cinta…. Kok sore banget pulangnya. Ganti baju sana, trus bantuin Bunda ngeberesin barang-barang di sini ya,” pinta Bunda begitu melihat anak gadis semata wayangnya.

“Mau diapain kamarnya Bun? Kok Bunda bisa mbuka? Katanya kuncinya di bawa Pak Kim?” Ara memberondong. Bunda sedang menarik-narik kain putih penutup meja di kamar sebelah, kamar terlarang.

“Tadi pagi kuncinya datang, bareng sama surat dari Pak Kim. Beliau minta tolong supaya barang-barangnya di kirim ke Seoul. Rencananya mau Bunda pilih-pilih dulu, trus nanti mau di shipping. Udah sana ganti baju, Bunda mau masukin ini ke mesin cuci,” jawab Bunda menggendong sepelukan penuh kain putih.

Bukannya menuruti perintah Bunda, Ara justru masuk ke dalam kamar itu. Penasaran dengan isinya, kok dulu Bunda segitu ngototnya nggak ngebolehin dia masuk. Ternyata biasa aja, seperti kamar tidur pada umumnya. Ada tempat tidur, meja belajar, rak buku dan perabot lainnya.

“Wiiiihiiiii…. SAKSOFON oi! Keren betul!” Seru Ara takjub,  ‘Wah, bekas penghuninya pasti orang keren nih, bukunya juga nggak kalah keren. Busyet.. .. bahasa Inggris semua. Ah… kalau yang ini aku kenal, Art Of War-nya Tsun Zhu. Trus yang ini The Little Pince-nya Antoine de Saint-Exupéry, Of Mice and Men-nya John Steinbeck. Ah, ada juga A Child Called It, The Lost Boy dan A Man Named Dave, buku-bukunya Dave Pelzer. Aku udah baca terjemahannya nih. Kalau versi aslinya gini… wuih… mana ngerti.’

“Ngapain kamu di kamarku?” Sapa sebuah suara yang familiar.

“Lho?? Kak Tae Jong? Kok bisa ada di sini?” Tiba-tiba saja Tae Jong sudah duduk di tepi tempat tidur.

“Ini kan kamar aku,” jawabnya kalem.

“Hah…?? Kamar Kak Tae Jong di sini?” Seru Ara penuh kekagetan.

“Kamu kok bisa di sini?” Tanya Tae Jong bingung.

“Ini kan rumah aku, eh, maksudnya rumah Ayah aku. Kamarku di sebelah,” jawab Ara sembari menunjuk ke arah kamarnya.

“Ya ampun…. KAK TAE JONG!! Kenapa nggak bilang dari dulu kalau ini kamar Kakak! Aku kan nggak perlu repot-repot ngerayu Ryū segala,” sembur Ara mengkal, sadar dengan kenyataan bahwa kamar mereka bersebelahan. Bagaimana tidak, kesal, coba Tae Jong bilang dari dulu, kan Ara bisa langsung tahu kalau dia anak Pak Kim, tinggal tanya alamat ke Ayah doang, habis perkara.

“Oh maaf, aku kan nggak tahu kalau yang tinggal di sebelah itu kamu. Aku memang sengaja menghindar ketemu dengan penghuni rumah ini. Soalnya, aku sempat dengar kalau umma-mu melarang kamarku di sentuh, jadi ku pikir, karena umma-mu sudah menghormatiku, aku juga akan menghormati dan tidak menggangu penghuni rumah ini. Lagipula, bukannya yang tinggal di sebelah itu namanya Cinta?”  Urai Tae Jong kalem.

“Eh? Cinta? Oh iya…. Di rumah memang panggilanku Cinta,” sahut Ara malu, Tae Jong menatapnya geli.

“Kamu ngapain ngegeratak kamar orang?” Tuduh Tae Jong sembari melirik ke arah buku yang ada di tangan Ara.

“Eh, ini. Kata Bunda, barang-barangnya mau dikirim ke Seoul,” Ara mencoba berkilah, buru-buru meletakkan buku yang  dipegangnya ke tempat semula.

“Seoul?” Tanya Tae Jong.

“Yap. Mungkin ke rumah Kakak yang baru,” jawab Ara, mengangguk. Hening. Tae Jong terlihat sedang memikirkan sesuatu.

“Cinta! Kok malah bengong di sini? Ganti baju sana, mandi sekalian, sudah sore!” Perintah Bunda dari bawah bingkai pintu kamar Tae Jong.

***

Sore itu Ara sibuk dengan pikirannya sendiri, ‘Hemmmmm… mandi sore emang nikmat! Tanpa buru-buru, tanpa teriakan Bunda nyuruh cepet turun sarapan, tanpa seragam yang suka nyelip entah dimana.Langsung pake piyama aja deh. Yang mana ya…. Yang gambar lebah aja ah. Hmmm… imut…. Lebahnya! Kalau Aranya sih bukannya imut, tapi amit. Hehehe… mari menistakan diri sendiri!’

“KYAAA…! NGGAK SOPAN! KELUAR!” Sergahnya kaget saat melihat Tae Jong tiba-tiba menembus dinding dari kamar sebelah, berdiri di dekat meja belajar. Ara baru saja selesai berpakaian.

“CINTA…. KENAPA TERIAK-TERIAK SAYANG?” Seru Bunda. Kalau didengar dari suaranya, Bunda ada di lantai bawah.

“NGGAK KOK BUN. ADA TIKUS, EH KECOA!” Sahut Ara tak kalah nyaring. Hening. Pasti Bunda lagi geleng-geleng kepala sekarang.

Ara kembali menatap Tae Jong, curiga.

“Maaf! Maaf! Aku baru masuk kok, bener, sumpah!” Elak Tae Jong buru-buru karena melihat reaksi dan ekspresi gadis didepannya.

“Ngapain ke sini? Nggak sopan tau masuk-masuk ke kamar perempuan. Nggak minta ijin pula!” Sembur Ara kesal.

“Maaf…. Lagian kan aku nggak liat apa-apa. Kalaupun liat, nggak papa juga kan? Eh, maksud aku… walaupun liat….” Tae Jong menggaruk-garuk kepalanya yang tidak gatal.

“Mo ngapain ke sini?” Ara memotong galak. Jengah dengan perkara melihat-tidak melihat itu.

“Ehmm…. Tadi, kamu bilang, barang-barang di kamarku mau di kirim ke Seoul kan?” Tanya Tae Jong ragu-ragu.

“Hmmm….” Ara mengangguk, menggumam garang, masih kesal dengan ketidaksopanan Tae Jong.

“Menurutmu… gimana kalau aku ngikutin barang-barang itu aja? Jadi aku bisa sampai ke rumah. Menurutmu… badan ku ada di sana kan? Yah, setidaknya aku bisa ketemu keluargaku kan? Mereka pasti tau, badanku di mana. Iya kan?” Ungkap Tae Jong ragu-ragu.

Awalnya, Ara manggut-manggut setuju mendengar usul Tae Jong. Sejurus kemudian buru-buru menyangkal, “Kak, Bunda tadi bilang barangnya mau di shipping. KAPAL. Perlu sebulan lebih dari sini ke Seoul. Emangnya tahan nggak tidur sebulan penuh? Bukannya Kak Tae Jong bilang, kalau ketiduran di menara air, bangun-bangun udah di kamar?”

Wajah Tae Jong seketika terlihat jerih mendengar analisa Ara. Sepertinya dia mulai frustasi.

“Sabar Kak. Yakin deh, pasti ada jalan kok. Tuhan sudah ngasih kesempatan hidup buat Kakak, pasti Tuhan juga ngasih jalan supaya Kakak bisa hidup normal. Bukan kayak gini selamanya. Tuhan ngerencanain sesuatu yang kita nggak tau itu apa. Tapi Ara yakin, pasti itu yang terbaik buat Kak Tae Jong. Terindah buat Kak Tae Jong.”

Yahahaha…. ARA! Sok bijak deh…. Duh… tapi Ara jadi terharu beneran ngeliat ekspresi Tae Jong.

“Makasih ya!” Tae Jong tersenyum tulus, manis. Manis banget. Ah… untung aja aku orang Indonesia asli. Apalah….

***

“Kenalkan, aku Ara.” Ara mengulurkan tangan kearah cowok berwajah imut yang berdiri didepannya.

“Tae Sung,” sahut si cowok imut, menyambut tangan Ara.

Jawaban atas masalah Tae Jong datang begitu cepat, tanpa disangka-sangka. Ada sedikit masalah di pabrik, Pak Kim selaku manajer QA perusahaan pusat ditugaskan untuk membantu ayah Ara menyelesaikan masalah itu. Beliau memutuskan untuk sekalian mengambil saksofon Tae Jong, riskan kalau harus dipaketkan, begitu katanya. Beliau juga mengajak serta Tae Sung, anak bungsunya, adik Tae Jong. Karena Pak Kim dan Ayah bakalan sangat sibuk di pabrik, hampir setiap hari lembur hingga tengah malam, maka Tae Sung menginap di rumah keluarga Ara. Gadis itu yang mendapat mandat untuk menemani Tae Sung, perintah langsung dari Ayah.

“Cinta, tolong antar Tae Sung ke kamarnya ya!” Ujar Bunda. Ara segera mengangkat travel bag Tae Sung, membawanya menaiki tangga.

“Biar aku saja yang bawa. Berat!” Seru Tae Sung, menolak. Ara tersenyum. Akhirnya mereka mengangkat travel bag itu bersama-sama. Tae Jong yang berdiri di anak tangga teratas tersenyum.

“Ehmmm…. Langsung akrab nih…. Serasi deh, sama-sama anak kecil,” goda Tae Jong saat mereka melewatinya. Ara mengerucutkan bibir, sembunyi-sembunyi tentunya, takut ketahuan Tae Sung. Kan nggak lucu kalau nggak ada angin nggak ada hujan,  tiba-tiba Ara manyun-manyun sendiri.

 “Wah, kamar aku sekarang kamu tempati ya?” Tanya Tae Sung saat Ara meletakkan kopernya di kamar Tae Jong.

“Oh, itu dulu kamar kamu ya?” Ara balik bertanya. Tae Sung mengangguk, duduk di tepi tempat tidur.

“Iya. Itu sekarang jadi kamar aku. Soalnya kan kamar yang ini nggak boleh di pakai. Bahkan kuncinya aja di bawa. Iya kan?” Jelas Ara.

“Umma yang minta begitu. Beliau bilang, siapa tahu saat Tae Jong hyung sadar, dia masih ingin kembali ke sini, menyelesaikan SMA-nya” Wajah Tae Sung terlihat sedih saat mengatakannya.

“Kak Tae Jong?” Ara menatap Tae Jong yang bersandar pada bingkai pintu, memperhatikannya dan Tae Sung.

“Iya, Hyung, Kakak-ku. Dia kecelakaan, lalu mengalami koma, sudah setahun lebih belum juga sadar.”

“Setahun lebih?” Ara baru sadar kalau Tae Jong sudah selama itu hidup tanpa badan.

“Kedengaran mustahil ya? Dokter juga tidak ada yang bisa menjelaskan. Tae Jong hyung bisa bertahan hidup selama itu, hanya bergantung pada infus intravena.”

“Tanpa alat bantu apapun?” Tanya Ara menegaskan.

“Begitulah. Semua organnya normal, kesehatannya juga baik. Hanya saja dia tidak sadarkan diri.”

“Apa sampai  sekarang Kak Tae Jong masih di rumah sakit?”  Ara menatap lurus Tae Jong yang sekarang duduk disebelah Tae Sung.

“Tidak. Umma merawatnya dirumah. Bahkan saat dia sedang koma pun, Umma tetap terlihat lebih sayang pada Tae Jong hyung daripada aku.” Tae Sung terlihat sedikit cemberut saat mengatakan hal ini. Sementara Tae Jong menatapnya tidak percaya.

“Ya! Walaupun aku tidak ingat dia, tapi ku rasa dia anak manja yang menyebalkan. Bagaimana mungkin dia iri pada orang yang bangun saja tidak bisa?” Tae Jong ikut-ikutan cemberut.

“Hehehe…,” Ara terkekeh geli, melihat kakak beradik didepannya beradu cemberut..

“Kenapa kau tertawa?” Sembur keduanya bersamaan, mengembungkan pipi, lagi-lagi berbarengan.

“Hahaha… mirip!” Seru Ara sambil tertawa.

 “Mirip apa? Aku? Mirip dia? Anak ingusan ini? Kau rabun ya? Jelas aku lebih tampan!” Sembur Tae Jong.

“Mirip?” Tae Sung memandang Ara heran. Kalau saja dia bisa mendengar tanggapan Kakaknya barusan, pasti sudah terjadi perang saudara.

“Eh, maksudku, kau dan kakakmu pasti sangat akrab,” jawab Ara pada Tae Sung.

“Akrab? Tidak juga. Tae Jong hyung menyebalkan, dia tidak pernah mau mengajariku membuat PR. Apa gunanya punya Hyung yang pintar kalau pelitnya minta ampun seperti dia,” sahut Tae Sung kesal.

“Ohhh….selain manja dia juga bodoh,” seru Tae Jong, Ara melotot padanya. Bagaimana bisa dia mengatai adiknya seperti itu?

“Sepertinya kau rindu pada Kakakmu,” ucap Ara pada Tae Sung, ikut duduk di tepi tempat tidur.

“Yah…bagaimanapun dia Hyung-ku. Sepi kalau tidak ada musuh,” Tae Sung mencengir.

“Aku juga pengen punya saudara, biar ada temen berantem.” Ara ikut mencengir lebar.

“Kau anak tunggal ya? Jadi saudaraku saja. Kau umur berapa?” Tanya Tae Sung.

“Aku 14 tahun 11 bulan”

“Kau boleh memanggilku Oppa!” Seru Tae Sung semangat.

“Oppa?” Gumam Ara heran, ‘Memangnya dia lebih tua dariku?’

“CINTA…! Ajak Tae Sung turun sayang! Makan malam sudah siap! “ Seru Bunda dari lantai bawah.

“Cinta…,” ucap Tae Sung dan Tae Jong berbarengan, mengejek Ara. Membuat gadis itu manyun seketika. Kalau soal meledek orang lain, kakak beradik ini kompak sekali.

“TAE SUNG…!! Buruan! Ntar keburu siang, panas!” Panggil Ara dari garasi. Pagi ini mereka berdua ada janji keliling komplek, naik sepeda.

 “Nggak sopan! Sama tamu yang lemah lembut dong! Dan, panggil aku Oppa! Tae Sung oppa.”

“Iya Kek! Kakek Tae Sung!” Seru Ara sambil mengayuh Polygon, BMX tersayangnya dipakai Tae Sung.

Sebenarnya, semalaman Tae Sung ribut ngajakin ke pantai Kubu, pengen motret sunrise dan sunset katanya. Gila aja, berarti dari pagi buta ampe malem buta dong! Lagian siapa yang mau nganterin? Bunda, jelas nggak bakalan mau. Ayah dan Pak Kim lembur di pabrik, ampun deh urusan orang dewasa, liburan gini masih juga kerja! Supir? Bisa jadi keajaiban dunia yang kedelapaan kalau Ayah punya supir.

Ara? Ara sih asyik-asyik aja nyetir sendiri, tapi Bunbun pasti bakal bilang, ‘Cinta… kamu masih kecil, belum punya SIM, nggak boleh!’ Giliran nyetir aja, Bunda bilang Ara anak kecil, kalo soal manjat pohon, pasti dibilang udah gadis. Hedeuh!

 “Ara! Tunggu!”

Mendengar panggilan Tae Sung, Ara justru berakselerasi. Membabi buta memotong tikungan.

CHIIITTT….

“YA! ARA! Dasar cewek semrawut!”

Sebuah Range Rover putih sudah ada di ujung ban Polygon Ara.

Ara melihat Ryū yang duduk dikursi pengemudi dengan tatapan kaget. ‘Ryū ? Eh, salah! Range Rover? Wiiihiiii…. Cling! Cling!’

“Ryū yang baik hati, tidak sombong, rajin menabung, hemat cermat bersahaja, rajin berani dan setia! Seneng ketemu Range… eh, ketemu kamu di sini,” seru Ara sumringah, membuat Ryū langsung menatap curiga.

***

Akhirnya usaha Ara merayu Ryū sepanjang pagi tadi nggak sia-sia. Dia dengan sangat berat hati, bersedia mengantar Ara dan Tae Sung ke pantai Kubu. Berempat tentu saja, Ryū mengajak kembar siamnya, Ken. Ogah jadi babysitter anak ingusan, begitu katanya.

“Kamu suka fotografi ya?” Tanya Ara pada Tae Sung yang sedang sibuk dengan DSLR-nya.

“Hmmmm….” Gumam Tae Sung tak acuh.

Ara mengalihkan pandangan dari Tae Sung, memandang matahari senja dari menara tinjau di pantai Kubu. Melihat Ryū dan Ken yang duduk menjuntai di ujung dermaga. Kalau saja Ara nggak kenal dengan mereka, Ara pasti mengira kalau mereka itu sedang pacaran. Hehehe…. Habis mesra banget sih, menikmati matahari terbenam, berduaan di ujung dermaga.

 “Lihat dong hasil foto-nya,” pinta Ara mengulurkan tangan. Bukannya menyerahkan kameranya, Tae Sung justru merapat, berdiri disebelah Ara, sibuk memperlihatkan hasil jepretannya.

 “Bagus!” Ara hanya berkomentar pendek.

“Tapi aku lebih suka foto yang aku ambil di sungai Sekonyer, waktu aku liburan ke Tanjung Puting. Bagus banget! Tae Jong hyung sampe ngiri setengah mati, katanya dia pengen ngeliat aslinya langsung.” Tae Sung masih sibuk memperlihatkan hasil jepretannya.

“Memangnya Kak Tae Jong blum pernah ke Tanjung Puting?” TanyaAra heran. Tae Sung mengangguk. Ara membenak sendiri, ‘Hah? Ngapain aja tu hantu? Rugi banget pernah tinggal di Kumai kalau belum pernah ke Tanjung Puting.’

“Makanya dia pengen banget ke sana. Sayang belum kesampean. Padahal, dia udah berencana ke sana sebelum ngelanjutin kuliah di Seoul. Udah ah, turun yuk!” ajak Tae Sung menarik tangan Ara. Tentu saja gadis itu langsung berusaha melepasnya. Tae Jong tersenyum jahil melihatnya dan Tae Sung. Yah! Tentu saja hantu yang satu itu ikut.

***

“Mulai besok, aku nggak bisa belajar bareng Kakak lagi deh,” keluh Ara lirih. Besok pagi, Tae Jong akan ikut pulang ke Seoul, bersama Ayah dan Adiknya.

“Kenapa? Aku belum berangkat aja, kamu udah mulai kangen ya?” Goda Tae Jong tersenyum.

Ara hanya memberengut, memandang bintang utara, penunjuk arah yang setia bagi setiap jiwa yang tersesat. Ara dan Kak Tae Jong sedang berada di balkon kamar. Malam perpisahan. Tae Sung sudah tidur dari tadi, kecapekan setelah dari pantai Kubu.

“Ara…,” panggil Tae Jong.

“Hmmmm….” Ara tidak mengalihkan pandangannya dari langit.

“Makasih ya Dek, udah bersedia jadi teman satu-satunya saat aku sendirian. Kalau bukan karena kamu, mungkin selamanya aku tetap kayak gini. Kalau bukan Ara, pasti udah lari dan takut saat tahu kalau aku seperti hantu. Terutama, makasih udah percaya sama aku.”

Ara memandang Tae Jong lurus-lurus. Jengah, Tae Jong balik menatapnya. Gadis itu kembali pura-pura menatap langit.

“Nggak papa kok Kak. Ara seneng bisa kenal Kak Tae Jong, senang pernah jadi bagian dari cerita hidup Kak Tae Jong,” jawabnya tanpa menoleh kearah Tae Jong.

“Kalau Kak Tae Jong sudah sadar, janji ya, bakal ke sini. Ara pengen liat aslinya kayak gimana. Cakepan hantunya atau orangnya,” lanjutnya sambil tersenyum sendiri, membayangkan Tae Jong yang seperti di foto.

“Pasti. Aku janji kesini, buat ketemu sama adek tersayang aku,” ucap Tae Jong tegas.

Ara mengeluh panjang dalam hati, ‘Cuma adek ya? Hmmmm….’

“Udah malem Kak, tidur gih. Jangan sampe besok pas perjalanan ke Seoul ketiduran,” ucapnya sembari menguap, ngantuk.

“Ara!” Panggil Tae Jong saat Ara mulai melangkah masuk ke kamar. Ara spontan berbalik, menatap Tae Jong yang mengulurkan tangannya kearahnya.

Ara membelalak kaget, ‘Hangat?’

Tae Jong tersenyum, dia mengerahkan tenaganya untuk menyentuh lembut pipi Ara.

“Terima kasih atas semuanya. Ara….”

Lagi-lagi, dia terlihat pucat, kemudian menghilang. Ara mendesah panjang. Tae Jong sudah kembali ke kamarnya. Seperti waktu memegang gelas dulu, dia kehabisan energi, pingsan dan menurut ceritanya kemudian, tiba-tiba sudah terbangun dikamarnya, kamar terlarang.

***

Sudah seminggu, tapi belum ada kabar apapun dari Tae Jong ataupun Tae Sung. Ara mulai sibuk menduga-duga, ‘Apa Kak Tae Jong sudah sadar? Atau dia kesasar entah dimana dalam perjalanan ke Seoul kemarin? Atau jangan-jangan…. Ah, ribet amat sih. Tinggal nanya ke Tae Sung aja, kirim email kan bisa.’

 

Deer Opa Tae Sung,

Apa kabar? Aku lagi pontang panting belajar nih, bentar lagi musim ujian akhir semester. Di Korea lagi musim apa? Musim dingin ya? Kak Tae Jong sudah sadar belum sih? Jawab ya!

Ara

Ara segera mengirim email tersebut. Mulai gelisah menunggu balasan, ‘Lama banget. Dia lagi nggak online ya? Telpon aja ah. Hmmmm… kode negara, kode area, nomor Tae Sung. Cepetan angkat!!’

“Yeoboseyo,” suara Tae Sung terdengar dari seberang lautan.

“Tae Sung?” Tanya Ara memastikan.

“Ne. Nuguseyo?”

Ara menggumam sebal, ‘Ahhhh… bahasa apa ini? Mana aku paham?’

“Tae Sung kan? Ini Ara! Aku kirim email, dibales dong!” Serunya, buru-buru memutus sambungan.

Drrtttt… drrttt….

Tae Sung justru balik menelpon Ara.

“Kenapa?” Jawab Ara tanpa basa-basi.

“Kenapa! Kenapa! Kamu tu yang kenapa? Telpon nggak jelas, langsung ditutup gitu aja,” sembur Tae Sung dari seberang.

“Aku kan cuma minta emailku dibales. Ya udah, bales aja, ribet banget,” Ara balik menyembur.

“Memangnya kamu kirim email apa?” Tanya Tae Sung.

“Baca dong!” Seru Ara mengkal.

“Ya udah, bilang aja,  ribet banget,” sahut Tae Sung, meniru perkataan Ara.

“Baca sendiri! Repot-repot aku ngarang email, rugi banget kalau nggak di baca,” jawab Ara keras kepala.

“Email apa sih? Ribet banget gini. Surat cinta ya? Sorry deh, kamu bukan tipe aku,” sahut Tae Sung dengan nada suara geli.

Ara mengetuk meja 3 kali, “Amit-amit,” serunya.

“Oh, email begini doang. Segitu hebohnya.”  Sepertinya Tae Sung sudah membaca email dari Ara.

“Jadi?” Ara bertanya tak sabar.

“Jadi? Ya nggak jadi apa-apa. Pertama, aku bukan rusa. Kedua, aku bukan opa-opa, tapi oppa. Belajar bahasa korea dong!” Seru Tae Sung.

“Kak Tae Jong?” Tanya Ara  lagi.

“Belum sadar. Akhir-akhir ini kondisinya malah menurun,” sahut Tae Sung singkat.

“Oh…. Ya udah. Makasih.” Ara memutus sambungan, mulai berpikir yang tidak-tidak, ‘Kondisi Kak Tae Jong menurun? Duh… ada apa ya? Jangan-jangan…. Enggak, nggak boleh mikir yang tidak-tidak. Dugaan kadang-kadang seperti doa, jangan sampai terjadi sesuatu yang buruk pada Kak Tae Jong.’

Drtttt…drttttt….

Tae Sung menelpon kagi. Ara mengangkatnya ogah-ogahan. Mood gadis itu rusak berantakan mendengar kabar Tae Jong.

“NGANTUK! MAU TIDUR!” Sahut Ara tak sopan, kembali memutus sambungan telpon begitu saja.

Drttt…drtttt….

Ara melirik layar ponselnya, SMS.

From : Tae Sung

PMS ya? Atau salah makan obat?

To : Tae Sung

Zzz….

From : Tae Sung

ARA!!!

To : Tae Sung

ZZZ!!!