Renungan tengah malam:

Kenapa orang suka banget ngelarang-ngelarang dengan alasan ‘kamu masih kecil, belum cukup umur’? Beuh… sebel banget! HELLO!! Aku dah baligh kaleee…! Secara hukum agama aku dah dewasa. Secara hukum Indonesia, Amerika, Eropa, dan/atau Korea(?) aku juga dah dewasa (berhak punya identity card, driving licence, bla-bla-bla). Nggak tau deh klo di Jepang sono (udah diturunin blom sih? Masih di 20 apa dah 18??). Aku dah punya SIM C, nyaris punya SIM A (semoga segera, amin). Jadi, apa lagi?

Lebih-lebih kalau masalah ini dilihat dari hukum yang bersifat mutlak (hukum Allah swt, bukan hukum buatan manusia yang super-duper relatif). Hei! Bukankah dosa tetaplah dosa? Nggak peduli elo itu umur 15, 17 atau 21! Hukum dosa itu jelas Bung! Terang benderang!

Bingung aku ngomongin apa?? OK. Anggep aja aku lagi ngomongin lagu yang nggak boleh didenger anak umur belasan tahun (baru aja aku mbaca postingan di blognya STORM : Phantom – 19 song). Atau lagi ngomongin rating FF (General, PG, NC-17, NC-21). Atau lagi ngomongin batas usia boleh minum minuman beralkohol!

OI! Susah memang klo perpegang pada aturan yang nggak jelas. Aturan yang dibikin manusia yang luar bisa sok tau, sok pinter, sok update, dan sok-sok lainnya.

Aku mo ngomongin yang haram-haram.

Pertama, zina itu haram! Baik itu zina badan, zina telinga, zina mata, zina pikiran. Nggak peduli umur 15, 17 atau 21. Klo dah baligh, hukum haram sudah berlaku! Klo belum baligh? Duh… tanggung jawab ortu buat njagain anak tuh (Astaga… berat banget ya??).

Kedua, khamar itu haram. Nggak peduli berapa persen kandungannya! Sama seperti babi. Mau seculi kek, sepotong kek ato utuh sekalian, tetep haram ‘kan?