Jadi, Kalo Pake Mesin Waktu, Juga Gak Ngaruh

Junior: “Kak, saya mau izin….”

Senior: “Izin mau ke mana?”

Junior: “Mau les, Kak.”

Senior: “Beneran les, ya, kalo bo’ong mandul tujuh turunan. Inget, mandul tujuh turunan!”

SMA di Jakarta Selatan, didengar oleh semua junior lainnya yang bertanya-tanya mengenai sistem reproduksi si senior.

***                 

Sebelum aku cerita soal novel To Kill A Mockingbird, selingin dengan sesuatu yang ringan dulu.

Nguping Jakarta, ditulis oleh Rangga Sastrowardoyo dan Rey Saroso, berisi percakapan sehari-hari penghuni ibukota yang lucu, absurd dan… euh, apa ya istilahnya? Bongko? Hahaha…

Kebanyakan sih karena salah pake istilah, lupa kata yang bener, nggak nyambung sama lawan bicara, atu celutukan-celutukan iseng tanpa mikir.

Buku ini cocok bgt buat ngilangin stress. Di jamin bakal ketawa-ketiwi nggak jelas. Mendingan, klo mbaca jangan didepan orang deh, bisa dikira gokil, hehehe…

Ah-ya, untuk yang punya penyakit aneh macam aku -suka sesek napas klo kebanyakan ketawa- sebaiknya mbacanya dicicil. Jangan nyoba ditamatin sekaligus, bisa kehabisan nafas beneran! Dikit-dikit aja, beberapa halaman dulu, tutup, besok lanjutin lagi. Hehehe…

Ukay. Ni aku kasih (lagi) beberapa contoh obrolan dari Nguping Jakarta.

***

Baunya, sih, Mirip

Mas-mas: (nyolek kenek) “Bang, bagi apinya, dong.”

Kenek: “Emang gue naga?”                                                                     

Metromini 640, didengar oleh penumpang yang ingin meloncat turun.

***

Ih, Mas Kepo Berat!

Penjual: “Ayo, silakan. Nyari apa, Dek?”

Pembeli: “Ada, deh. Kasih tau nggak, ya?” (pergi tak acuh)

Pasar Mayestik, didengar teman pembeli yang langsung kasihan melihat muka sebal penjual.

***

Udah Disiapin Kamarnya

Teman #1: “Eh, udah magrib, nih. Kita salat dulu,yuk.”

Teman #2: “Nggak, ah, gue lagi males. Titip salam aja buat Allah.”

Setelah selesai….

Teman #2: “Udah salat? Gimana, salam gue udah disampein?”

Teman #1: “Udah, udah gue sampein. Dia bilang, ‘Kapan pulang?’”

Didengar oleh teman lain yang menunggu petir menyambar.

***

Gak Mau Rugi, Istilahnya

Cewek: “Pak, isi angin, ya. Tapi, angin di ban dikeluarin semua dulu, abis itu baru diisi lagi. Biar anginnya baru, gitu.”

Tambal ban di Jakarta, didengar oleh seseorang yang ingin mengisap nitrogen.

***

Bosan Sama Kehidupan Lo, Ya?

Cowok #1: “X, gue minta file yang itu, di-share dong.”

Cewek #1: “Di-share full? Yang ‘Allow network to change my life’ dicentang, gak?”

Cowok #2: “Hah? Iya, dicentang aja!” (semangat)

Cewek #1: “Eh, file maksud gue.”

Istana Harmoni, didengar oleh tim programmer yang nyaris menjadi dewa untuk Cewek #1.

***

Lumayan Buat Tambahan

Asisten Dosen: “Jadi, minggu depan ada kuis, ya. Tapi, maaf, kuis yang kemarin belum sempat saya korupsi.”

Didengar oleh satu kelas yang merasa gaji As-Dos memang kecil ternyata.

***

Sebentar Lagi Pasti Ditelan Bumi

Mahasiswa #1: “Bro, dipanggil, tuh. Buruan!” (menunjuk dosen)

Mahasiswa#2: (sedang asyik melamun) “Siapa yang manggil-manggil? Sok kuasa banget, kayak orang penting aja! Siapa sih?”
Dosen: “… Yang Maha Kuasa.”

Didengar oleh satu kelas yang yakin akan ada petir keluar dari tangan sang dosen.

***

SIP. Segitu aja, ya. Silakan beli dan baca sendiri yang selebihnya, kekeke… #PLAK

Selain dengan beli bukunya, kalian juga bisa baca di sini : ngupingjakarta.blogspot.com