Udah lama banget nggak nulis. Terakhir kali nulis kapan ya? 15 hari yang lalu? Itupun cuma flash fiction yang absurd, ditulis pake ponsel, nyuri-nyuri waktu istirahat makan siang. Kangen nulis. Kangen ngelanjutin Straze, The Two Dragons, dan kangen banget ama TSJ yang mentok di part terakhir. Padahal plot-nya dah ada, runtutan cerita dari awal sampe akhir dah terbayang jelas di otak, tapi kenapa giliran mau nuangin ke word rasanya kok… males, berat, susah? Hiks.

Entah kenapa, semangat itu luntur. Mungkin karena aku pembosan. Atau mungkin juga karena sejak memutuskan keluar dari dunia FF, otomatis aku nggak punya komunitas menulis lagi. Jadi semacam merasa nggak punya kewajiban buat nulis. Kemaren sempet disodori beberapa FF sama Ami dan Bibib. Lumayan. Yah, lumayan bagus dan lumayan bikin iri. Enggak, aku bukan iri sama kebagusan FF itu. Aku bukan tipe orang yang iri sama bakal orang lain kok (kecuali bakatnya GD. Sinting tu orang! Iri berat aku sama kemampuan dia di segala bidang itu!)

Yang bikin aku iri adalah komentar-komentar mereka yang berisi saran dan kritik itu. Aku? Mana ada yang ngasih kritik? Oh, ada sih paling-paling Storm. Itupun kritiknya nggak jelas, cuma bilang, “kayak bukan tulisanmu deh”. Nah… lho? Apa maksudnya? Upsss… kenapa jadi ngomongin ini? Fokus!

OK. Sebenernya bukan cuma nulis, aku juga kangen mbaca. Maksudku bukan sekadar mbaca, tapi mbaca sesuatu hingga bersemangat. Akhir-akhir ini malah seneng beli buku, tapi masih dianggurin di rak. Sesekali blogwalking, tapi kok ya kebetulan cerita-cerita yang aku senengin lagi pada mentok, hiatus. Haduh…

Saking kangennya, aku bahkan baca ulang “Me Againts The Orange”-nya Echie. Walopun itu cerita nanggung banget, nggak ada sambungannya, tapi ngangenin. Beneran aku kangen masa-masa bikin fanfiction. Bukan FF yang ribet dengan segala macam aturan tata tulis, pesan moral dan sebagainya. Tapi murni FF yang ditulis dalam rangka fangirling, yang absurd, geje tapi ringan dan fun.
Rasanya fresh aja mbaca FF model begitu. Dapet sih akhirnya, FF EXO. Tapi kok ya berhenti, hiatus juga? Nasib…

Saking kangennya aku, mulailah aku ngubek-ubek file lama yang tertumpuk nggak jelas di laptop. Dibuka, dibaca dan senyum-senyum sendiri saat nemu yang ini :

***

Nama Lengkap : Kwon Ji Yong (G-Dragon)

Kelas : Mahasiswa tahun pertama Department of postmodern music, Kyung Hee University

Karakteristik :

1. Perfeksionis, smoker, toleransi terhadap alkohol luar biasa tinggi (ampe suka stress sendiri, udah banyak minum tapi masih tetep sadar, kekeke…). Pernah nyoba-nyoba marijuana, sekadar penasaran ama rasanya aja.

Dia vokalis sekaligus gitaris indie band yang sering perform di Hongdae. Pernah ditawari kontrak oleh agensi besar, tapi menolak karena salah satu poin kontraknya adalah ‘nggak boleh pacaran selama 5 tahun’ (huakakakak… konyol!)

Belum pernah punya pacar ‘resmi’. Nggak pernah nggodain cewek, tapi nggak pernah nolak klo di’deketin’ cewek (selama cewek itu seksi).

Nggak suka ribut dan cari masalah, apalagi berantem. Tapi klo ada yang ngajak ribut, nggak pernah nolak. Prinsipnya, “Loe jual, gue beli!”

2. Jago nulis lagu (pake not balok), gambar sketsa.

3. Klo ngomong/mengemukakan pendapat, selalu tanpa basa-basi, apa adanya, kesannya kasar. Tapi apa yang dia omongin, nyatanya emang bener.

4. Suka naik gunung. Pertama, sensasi resiko antara hidup dan mati-nya, menantang! Kedua, suasana di atas gunung asyik buat nyari inspirasi lagu.

5. Gemes ama cewek yang mandiri sekaligus manja. Mandiri klo lagi sendirian, tapi manja luar biasa klo lagi sama dia (cuma ama dia doang!) –> Kinsei banget!

Latar belakang keluarga : nggak jelas. Dia tinggal sendirian di apartemen kecil.

Kebiasaan : mainin apapun yang ada ditangannya. Seringnya sih pensil , terutama saat dia lagi bikin lagu atau nggambar sketsa (itu lho Yu… yang pensilnya dilewatin sela-sela jari… kebayang nggak?)

Like : musik (dia mendengarkan segala jenis musik, dari jazz ampe heavy metal)

Dislike : diremehkan, dikasih tatapan dingin.

Nama lengkap: Lee Kinsei (Oguri Kinsei) –> panggilan : Kin
Kelas : 2.2
Karakteristik :

1. Novelis wannabe. Kin terobsesi buat nerbitin novelnya. Bukan karena pengen terkenal, bukan tertarik ama royalti, tapi emang udah jadi obsesi aja. Kin suka banget mbaca novel, genre apapun, ia pembaca segalanya. Terutama sih postmodern (pinjem definisi temenku : bacaan yang saat kamu baca bakal bikin bingung, tapi setelah selesai baca, bakal banyak hal yang bisa kamu renungkan dan pikirkan). Intinya, postmodern (posmo) itu mengembangkan kemampuan kreatif membuat makna baru, menggunakan logika yang tidak standart. Penulis favoritnya, Haruki Murakami.

2. Live observer. Seneng banget ngamatin detail tingkah laku, ekspresi dan kebiasaan orang di sekitarnya. Saking sukanya ngeliatin orang, Kin klo diajak nonton di bioskop suka ‘aneh’ dan malu-maluin. Bukannya nonton film-nya, dia justru nonton orang yang lagi nonton film. Kadang-kadang, saking seriusnya merhatiin tingkah orang, dan mikirin kenapa tu orang bertingkah macam gitu, dia suka bengong dan menatap kosong si objek. Walhasil… tu objek (manusia) pada kegeeran.

Hasil observasi dan analisis-nya ini dia catet dengan rapi di jurnalnya. Pertama, buat referensi karakter. Kedua, menurut Kin, banyak pelajaran yang bisa diambil dari mengamati orang lain.

3. Penampilan fisik : Secara fisik, Kin biasa aja. Nggak cantik, nggak jelek. Satu kelebihan dia adalah senyumnya tulus. Klo nggak tulus, ya nggak bakal senyum. Praktis dan seperlunya (saking praktisnya, temen2nya beranggapan klo dia itu cuek).

4. Kagum sama orang yang bisa ngelakuin apa yang dia nggak bisa. (Ini yang bikin dia nge-fans berat ama JiYong. Jiyong bisa melakukan semua yang nggak bisa dilakukan Kin – maen alat musik, mbaca not balok, ngambar dan naik gunung-)

5. Ciri khas : setiap mbaca apply yang masuk, Kin -tanpa ekspresi, intonasi datar- pasti komentar, “Oh… wow….”

Latar belakang keluarga : Anak tunggal. Kakeknya (dari pihak ayah) adalah pengusaha yang cukup berhasil. Tapi ayahnya (korea) lebih memilih untuk merintis usaha sendiri daripada bergabung ama bisnis keluarga. (Hmm… aku sih mikirnya semacam cafe atau tempat makan sekaligus nongkrong yang enak. Jadi, waktu Kin bantu-bantu di cafe, dia bisa sekalian nyalurin hobi-nya sebagai life observer). Ibunya (jepang) berasal dari keluarga seniman. Kakek dari pihak ibu-nya punya sanggar teater. Ayah dan ibunya tipe orang tua yang santai, nggak banyak menuntut, asal Kin tetep dijalur yang benar.

Alasan bergabung dgn team : Cari ide dan inspirasi buat (calon) novelnya. Kin berasumsi, apply yang masuk akan memberi dia pencerahan dan ide cermerlang dalam nulis novel. Selain itu, buat nyalurin hobi-nya sebagai life observer.

Kebiasaan : Klo dah mbaca novel, suka autis sendiri. Sekalipun ada bom atom meledak di sebelahnya, dia nggak bakal nyadar. Saat fokus pada sesuatu (mbaca or mikir) suka nggak sadar mainin bibir sendiri (digigit-gigit, manyun, ngulum bibir bawah, dsb)

Like : dark chocolate (kadar min. 70%), novel (mbaca dan nulis)

Dislike : asap rokok, apapun yg nempel di bibir (lipgloss, apalagi lipstick #yaks!) –> ada kaitan ama kebiasaannya mainin bibir.

Hubungan Kinsei dgn GD :

Tidak jelas. Kin nge-fans berat ama GD. Sebaliknya, GD juga nyaman dengan Kin, ngerasa klo Kin beda ama cewek-cewek yang biasa dia temui.

Tapi… ngeliat track record GD, nggak seorangpun temennya di Venus Team (cowok semua kah?) yang setuju klo Kin jadian ama GD.

Inti perasaan GD ke Kin (dan sebaliknya) : “Tanpaku sekalipun, kau tetap bisa tersenyum dan baik-baik saja. Namun jika kau memilih bersamaku, terima kasih, itu sangat berarti.”

Yuyu…

Gimana hasil bertapaku? Lumayan kah? Ancur kah?

Klo karakter Kin+GD jadi dimasukin, silahkan disesuaikan dan kembangkan semaumu…

Klo pun enggak, juga nggak papa.

Ayo menulis!! Semangat!! Ganbatte!!  (sambil nge-lirik FF-ku sendiri #gubrak)

Yen, 07 Januari 2012.

***

Hahaha…. Absurd banget ya? Tapi menurutku, ide cerita (ehm, karakter) yang aku beri ke Yuyu buat FF Aphrodite-nya ini tu FF banget!

Ah… kangen nulis! Kangen semangat nulis!

Mana semangat? Mana? Mana?