Curhat boleh ‘kan?

Boleh dong, ini ‘kan blog aku sendiri :p

Hmm… bener-bener mati rasa. Bukan cuma males nulis lagi, tapi ngerasa klo nulis itu dah nggak asik lagi. Hambar…

Makin kesini, tulisanku makin nggak ada rasanya. Nggak ada lagi rasa deg-degan pas nulis, apalagi pas nge-baca ulang. Datar banget, nyaris memuakkan malah. Waktu ngebayangin adegan setiap tokohnya aja, nggak ada perasaan apa-apa. Mati rasa. Entah itu ngelanjutin cerita yang udah ada ataupun memulai cerita baru.

Trus, aku mesti gimana? Berhenti aja, ya.

Sayang sih, sebenernya. Menulis itu ‘kan kegiatan yang positif. Tapi… klo udah mati rasa, gimana dong?

Yang bikin aku nggak enak adalah: setiap kali aku berniat buat berhenti, kok ya tiba-tiba entah dari manalah muncul pembaca (atau komentator) baru. Duh… jadi nggak enak klo nggak dilanjutin. Hmm… tapi… berhenti aja, ya? Toh, di luar sana (di luar blog-ku ini), banyak kok cerita–fiksi ataupun fanfiksi–yang jauh lebih bagus dan keren dan menarik dan lucu dan romantis dan dan lainnya. Ukay? Please….

Lagipula, aku berencana untuk kuliah (lagi). Berhenti buat aku cuma masalah waktu. Sekarang atau beberapa bulan lagi.

Awalnya, aku berniat nyelesein semua tulisan sebelum akhirnya pamit hiatus sekitar… 2 tahun.

Tapi… astaga, aku emang overthinking! Belum juga mulai kuliah, aku dah mulai mikirin tema tugas akhir. Gimana dong??